Penipuan Modus Burung Beo

6/02/2014


Buat pembaca, harap waspada ya. Saya sedikit share salah satu bentuk kejahatan yang ada yang saya alami di Jakarta dsk. Kejahatan terjadi dimana-mana, motifnya berbeda beda dan banyak, pelakuanya juga berbeda-beda, pelakunya ada yg individu, ada juga yang berkelompok, ada yang serem ada juga yang sok alus :D .


Disini saya akan menshare bentuk motif penipuan dengan motif "JUAL BURUNG BEO DI ANGKOT". Kejadian penipuan ini saya alami pada waktu saya pulang dari kampus di daerah Bekasi. Angkotnya M26 jurusan Kampung Melayu - Bekasi. Saya pulang sekitar siang menjelang sore waktu itu.

Awalnya, pada saat saya naik ada 3 penumpang lain yang duduk di belakang, 2laki, 1 perempuan, ordes semua (orang dewasa). Jadi + saya ada 4 orang yang duduk di belakang,. Setelah itu sekitar -+500m berjalan ada penumpang lain, 3 orang laki-laki ordes semua, kelihatan bapak2 semua kok.
Dari ketiga yang masuk itu tidak ada yang mencurigakan, karena tampangnya seperti supir tukang angkot semua, soalnya mereka naik dari deket pool (tempat kumpul) supir angkot, jadi saya kira juga supir angkot biasa. Tapi anehnya, mereka di dalam tidak saling kenal. Padahal tadi sekilas dari luar jendela angkot sebelum naik angkot mereka tampak akrab. Disitu saya mulai ada perasaan "kok aneh".

Total di tempat duduk angkot ada 7 orang. Itu sudah terlihat penuh, karena 3 orang yang baru masuk tadi berbadan besar semua. Salah satunya membawa tas. Tasnya seperti tas laptop.
Agak lama angkot berjalan tiba-tiba bunyi suara burung beo. Semua orang di dalam kaget + heran. Disinilah percakapan antar penumpang terjadi.
Saya misalkan saja nama dari penumpangnya.
Penumpang awal :
- PA1 (perempuan satu2nya)
- PA2
- PA3
- BIM (saya. Bima Indra Mulya :p)

Penumpang susulan :
- PS1 (pembawa tas)
- PS2
- PS3

Berikut percakapan yang saya ingat betul pada saat ada suara burung beo tersebut :

PS1 : aduh... (terlihat seperti kebingungan sambil melihat tas)
PS2 : lho, suara apa itu tadi pak?
PS1 : suara burung pak
PS2 : burung apa? kakak tua?
PS1 : burung beo pak.
PS2, PS3, PA3 : ooo, burung beo
PS2 : dapat dari mana itu? hati-hati lho, hewan langka itu. Trus kok dimasukkan tas ? Kasihan lho pak, mending taruh kertas trus dilubangi.
PS1 : dari Sulawesi pak. Ini mau saya antar ke teman saya, dia mau beli soalnya. (Sambil mengeluarkan burung untuk dipindah di kertas karung yang dilubangi)
PS2 : oooh, dijual brapa itu pak? Temen bapak diamana?
PS1 : Ini temen saya nawar 6jt. Di daerah Jakbar pak.
PS2 : Boleh pinjem sebentar pak? Bisa niru suara kita kan pak?
PS1 : Boleh, tp hati-hati ya pak, nanti terbang (sambil sok was was)
PS2 : Asslamualikum (menyapa burung)

*ternyata bro, si burung menjawab dengan ucapan yang sama juga, muirip banget, suaranya halus sperti burung beo yang sudah dewasa dan terlatih, asli deh km pasti tercengang jika mendengar langsung. Semua penumpang juga terlihat tercengang.

PS2 : Wah, bagus ini buat oleh2 orang tua. Bapak sudah deal sama temennya? Kalo belum ini saya beli sekarang.
PS1 : Bapak mau beli brapa? Boleh, tp langsung ya pak, saya gapunya banyak waktu, soalnya harus ke pelabuhan lagi.
PS2 : 4jt ya pak? Buat oleh2 orang tua ini.
PS1 : Boleh, mana duitnya? Sekarang ya pak.
PS2 : (ngembalikan burung + ngluarin dompet) Ini saya bawa 500rb, yang 3,5jt ngambil dulu di rumah saya, gmn pak?
PS1 : Wah, saya maunya sekarang pak, gak deh kalo gitu.
PS3 : Bapak (nunjuk PS2) saya bayarin dulu tapi bapak balikin ke saya lebih mau? Bapak balikin 4,5jt pak, gimana, mau?
PS2 : Boleh, mau saya. Kalo saya sih buat oleh2 orang tua.
PS3 : Ok, gini pak, ini saya duitin dulu 4jt. Tp saya ngambil uang di ATm dulu gimana? ATM saya saya ambil dulu di rumah. Gmn pak? gak sampek 30menit kok pak.
PS1 : Waduh pak, saya ini gak ada waktu banyak. Kalo gak pasti gini mending gak aja lah pak.
PA3 : Coba lihat pak, PANCASILA (menyapa burung)

*lagi2 burung tersebut menjawab dengan suara persis. Dalam hati saya, juangkreeeekkk suangar ngene pek manuk iki.
.
PA3 : kalo ini saya ganti dengan HP gimana pak? Mau?
PS1 : HPnya apa?
PA3 : (ngembalikan burung + ngluarin HP) ini pak, SAMSUNG Galaxy S4.
PS1 : Boleh, tp lengkap kan kardusnya?
PA3 : Lengkap pak, tp ngambil dulu di rumah saya, agak jauh dikit sih, gk sampek setengahjam pak.
PS1 : Waduuhh, gk deh pak, gak punya banyak waktu saya.
PS3 : Rumah saya deket sini kok pak.
PS1 : Enggak deh pak, saya maunya langsung disini.
PS2 : Mungkin masnya atau mbaknya mau ganti dulu (nunjuk PA1, PA2), nanti saya ganti lebih.
PA1 : Enggak pak hehe
PA2 : Enggak juga pak, gapunya duit sebanyak itu saya

*dan disinilah giliran saya yang ditawarin. Waktu itu saya sedang asik dengan hp

PS1 : Mungkin masnya mau gantiin bapak ini (PS2) ?
PS2 : Iya mas, nanti saya ganti lebih.
BIM : Waduh pak, saya juga gapunya duit segitu, saya masih kuliah ini pak.
PS1 : Mungkin HP nya mas? Itu HPnya apa?
BIM :  Enggak pak, saya juga gak tertarik sama burung.

*si PS3 yang duduk disamping saya tiba-tiba bisik-bisik ke saya. Saya pun sedikit kaget hahaha

PS3 : Gapapa, nanti diganti lebih sama bapak itu (nunjuk PS2)
BIM : Enggak pak hehe
PA3 : Kasih aja dek, sayang itu burungnya bagus banget. (ngomong dengan pelan)
BIM : (geleng-geleng kepala sambil senyum imut)

Setelah semua telah ditawari, tidak lama kemudian mereka (PS1,PS2,PS3,PA3) turun. Anehnya mereka turun dengan jarak yang tidak amat jauh. Setiap sekitar 200m mereka turun satu per satu.

Dan yang paling kelihatan kalo itu penipu adalah si PS1 (pembawa tas yang isinya burung) yang tadi bilang mau menjual burung ke temannya di Jakarta Barat malah turun juga.

Yang jadi keheranan saya yaitu suara burung itu tadi dari mana?
Suara e jan muiripppp pol, ualuussss (halus).

Setelah agak lama kemudian saya bertanya dan bercerita ke teman kantor, ternyata dia bilang kalo itu penipuan. Langsung saya cari di google.

Dan ternyata suara burung tersebut sudah dipelajari oleh pelaku, dengan cara menggunakan kondom yang ditaruh di lidah, atau memang dengan kelebihan yg dimiliki dari pelaku. Baca disini.

Dan dalam artikel tersebut ada pelaku yang saya ingat betul. Si PS1 (pembawa tas). Ini orangnya

PS1

Nah jadi, bagi pembaca yang naik angkot harap hati-hati. Mereka masih beroperasi sampai sekarang di Jabodetabek. Jika nemu kasus seperti ini langsung aja minta buka tasnya hahaha. Suruh dia kasih lihat burung BEO nya seperti apa. Mudah-mudahan tidak tertipu seperti yang sudah tertipu ya. Atau langsung lapor ke polisi terdekat.

You Might Also Like

2 comments